Terungkap Firaun Agung Meninggal dibunuh Putranya

Seorang pembunuh menyayat tenggorokan Firaun agung yang terakhir di Mesir pada puncak perebutan kekuasaan yang sengit, demikian dikatakan oleh para ilmuwan menurut laporan pada bulan Desember 2012 tentang pembunuhan keluarga kerajaan yang terjadi 3.000 tahun lalu. Teknologi Forensik menunjukkan bahwa Ramses III, raja yang dipuja sebagai dewa, menemui ajalnya di tangan seorang pembunuh atau pembunuh-pembunuh atas perintah istrinya yang bersekongkol dengan anaknya yang ambisius.

Terungkap Firaun Agung Meninggal dibunuh Putranya
 
Jenazah yang dikenal sebagai �Mumi yang Menjerit� bisa jadi adalah anak laki-laki raja ini, yang kemungkinan dipaksa untuk bunuh diri setelah persekongkolan tersebut, demikian menurut para ilmuwan.

Pencitraan tomografi komputer dari mumi Ramses III menunjukkan bahwa pipa saluran pernafasan dan pembuluh darah besar dari Firaun disayat, yang meninggalkan luka sepanjang 70 milimeter dan mencapai hampir ke tulang belakang, demikian kata para penyelidik. Sayatan itu memotong semua jaringan lunak di bagian depan leher.


�Saya hampir tidak meragukan mengenai kenyataan bahwa Ramses III dibunuh melalui sayatan ini di tenggorokannya,� kata Albert Zink, ahli patologi purbakala dari Institut untuk Mumi dan Manusia Es pada European Academy of Bozen/Bolzano di Italia. �Sayatan tersebut sangat dalam dan cukup besar hampir sampai ke tulang [belakang] � sayatan itu pasti cedera yang mematikan.�

Ramses III, yang berkuasa dari sekitar tahun 1188 sampai 1155 sebelum Masehi, digambarkan dalam dokumen purbakala sebagai �Dewa yang Agung� dan pemimpin militer yang mempertahankan Mesir, kemudian jarahan perang terkaya di Mediterania, dari invasi militer yang berulang kali. Beliau meninggal pada usi 65 tahun, tetapi penyebab kematiannya tidak pernah jelas. Bukti yang samar-samar ada di Papirus Kehakiman Turin, yang mencatat empat sidang pengadilan terhadap para tertuduh yang bersekongkol dalam kematian raja, di antaranya adalah salah seorang istri termudanya, Tiy, dan anak laki-lakinya, Pangeran Pentawere.

Dalam penilaian mumi sepanjang tahun, Zink dan para pakar dari Mesir, Italia, dan Jerman menemukan bahwa luka pada leher Ramses III tersembunyi oleh pembalut mumi.

�Ini adalah misteri besar yang tertinggal, apa yang sebenarnya terjadi pada raja.� kata Zink tentang penelitian ini, yang diterbitkan oleh British Medical Journal. �Kami sangat terkejut dan senang karena kami sebenarnya tidak berharap menemukan sesuatu. Orang-orang lain telah memeriksa mumi ini, paling sedikit dari bagian luar, dan selalu dijelaskan [sebagai] �tidak ada tanda-tanda kekerasan dari trauma apapun atau kecelakaan.� � 

 


Mungkin juga tenggorokan Ramses dipotong setelah kematiannya, tapi kelihatannya sangat tidak mungkin karena praktik seperti itu tidak pernah tercatat sebagai teknik pengawetan mayat Mesir kuno, kata para peneliti. Selain itu, ditemukan adanya jimat yang dipercaya berisi kemampuan gaib untuk kesembuhan pada luka tersebut.

�Bagi saya, ini sangat jelas bahwa mereka memasukkan jimat ini agar beliau sembuh di kehidupan alam baka,� kata Zink. �Bagi orang-orang Mesir kuno, sangat penting memiliki tubuh yang utuh untuk hidup di alam baka,� dan para petugas pengawet jenazah sering menggantikan anggota-anggota tubuh dengan tongkat-tongkat dan bahan-bahan lainnya, katanya.

Para peneliti juga memeriksa mumi dari laki-laki yang tidak dikenal yang berumur antara 18 dan 20 tahun yang ditemukan dengan Ramses III di ruang pemakaman kerajaan. Mereka menemukan bukti genetika bahwa mayat, yang dikenal sebagai Mumi yang Menjerit karena mulutnya yang terbuka dan wajahnya yang berkerut, ada hubungan keluarga dengan Ramses dan kemungkinan adalah Pangeran Pentawere.

�Yang khusus tentang dia adalah bahwa dia diawetkan dengan cara yang aneh. ... Mereka tidak memindahkan organ-organ tubuh, tidak memindahkan otak,� kata Zink. �Dia memiliki warna kemerahan yang aneh dan bau yang sangat aneh. Dan dia juga ditutupi dengan kulit kambing, dan ini sesuatu yang dianggap tidak suci pada zaman Mesir kuno.� � kemungkinan hukuman bagi jenazah.

Kalau ini adalah Pentawere, tampaknya mungkin dia telah dipaksa untuk menggantung dirinya sendiri, sebuah hukuman yang pada zaman itu dianggap cukup untuk membersihkan dosa seseorang untuk kehidupan di alam baka, kata para peneliti.

Sejarah menunjukkan komplotan itu gagal untuk menumbangkan garis keturunan pewaris kerajaan. Ramses digantikan oleh keturunan yang dipilihnya, anak laki-lakinya Amonhirkhopshef.  (APD Forum)

0 comments:

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More